Rabu, 12 Disember 2012

Rawatan gigi sebabkan kanser payudara


RCT sebabkan kanser payudara

“FAKTA YANG DISEMBUNYIKAN KANSER payudara adalah gejala yang amat merbahaya dan paling ditakuti olih wanita kerana ia bukan sekadar mencacatkan organ penting wanita secara teruk bahkan lazimnya membawa maut. Secara relatif mengikut bancian organisasi kanser setiap 100,000 wanita didunia 25 orang mati akibat kanser payudara.Dari 100 000 wanita 127 orang adalah penderita kanser payudara.Jika anda wanita di Malaysia 56 peratus pesakit kanser wanita,18 peratus adalah kanser payudara”

“Bagaimanakah kanser payudara menyerang wanita. Secara umumnya kanser payudara bukan hanya menyerang wanita, bahkan ia juga telah dibuktikan menyerang lelaki. Namun wanita adalah yang paling berisiko tinggi dan paling kerap mengidap kanser puyudara. Kanser payudara dikenalpasti menyerang wanita yang berumur dari 40 tahun keatas, walaupun terdapat juga mereka yang berumur 20 hingga 40 tahun namun peratusan agak rendah. Bagi wanita yang mempunyai keturunan yang pernah mempunyai kanser, risiko keatas mereka adalah lebih besar. Faktor2 lain ialah tidak menyusukan anak2, mengandung anak yang pertama pada usia yang lewat, permakanan dan ketagih alkohol atau tembakau. Penyebab penyebab kanser paudara seperti yang di sebutkan diatas adalah telah biasa kita dengar melalui pendidikan asas yang disalurkan melalui midia cetak atau elektronik namus sesuatu yang mesti ingat umpamanya jika kesemua faktor diatas tiada pada seseorang wania, lalu ia ia masih mengidap kanser payudara, lalu apakah disana ada lagi yang tidak beres yang belum sampai ke pengetahuan kita atau ia sengaja disembunyikan dari diketahui umum. Bunyinya amat pelik dan kita hampir2 tidak mempercayainya bahawa wanita3 yang saya sebutkan diatas mendapat kanser dari mulutnya. Persatuan yang menaungi dan menjadi sumber rujukkan perubatan pergigian adalah American Association of Endodontists (AAE). Dan pihak AAE memang mengetahui mengenai kaitan kanser payudara terutamanya bahawa aktiviti penampalan gigi sebenarnya menjadi penyebab utama kepada gejala kanser payudara kepada wanita. Bahkan pakar2 pergigian ini juga sependapat ada kaitan yang lebih jelas mengapa seseorang yang telah menjalani terapi kanser sering mendapat kembali kanser yang sebelum ini telah dimusnahkan. Dr Karen Shrimlin sesorang pakar pergigian mikrobiologi telah menulis satu artikel yang menarik mengenai fakta ini dalam jernalnya berjudul Root Canal Cover-Up Exposed. Seorang penyelidik kanser payudara menyatakan dari 150 wanita yang mengidap kanser payudara, 98 peratus dari mereka mendapatnya melalui jangkitan yang berhubung dengan akar gigi yang dimatikan untuk memberi laluan kepada penampalan gigi. Para penyelidik kanser sejak lama dulu telah mengetahui terowong gigi yang berpunca dari akar gigi adalah kawasan yang selamat bagi mikrob halus berlindung dari serangan sel darah putih. Aktiviti penampalan gigi yang tidak sempurna sebenarnya amat merbahaya sekiranya ia tidak dilakukan dengan betul kerana mikrob/virus bisa berlindung di dalam celah rekahan tampalan. Perlu diingat sel darah putih tidak berupaya sampai kekawasan diluar rekahan dan ini memberi pembiakkan yang selamat untuk mikrob2 ini. Tidak seperti tumor yang akan tetap tinggal di dalam koloninya selagi ianya tidak diganggu, mikrob2 ini akan berpindah mendiami kebahagian dalam badan terutamanya kebahagian dalam payudara pada bila2 masa sahaja”

“Dr. Weston A. Price, adalah individu yang bertanggungjawap membuat penyelidikkan mengenai kanser dan kaitannya dengan aktiviti penampalan gigi. Jurnal penyelidikannya mengenai perkara ini telah ditulis semula olih Dr. Meinig dengan tajuk Root Canal Coverup yang kemudiannya disebarkan secara meluas ke seluruh dunia. Dua buah buku Dr Price yang paling terkenal namun disembunyikan dari pengetahuan umum ialah “Dental Infections Oral & Systemic” dan ” Dental Infections and the Degenerative Diseases.”

Tetapi ianya menjadi tanda tanya kerana hasil kerja penyelidikan yang mengandungi 220 buah jernel penyelidikan beliau digunakan olih perubatan pergigian untuk melatih pakar pergigian. Menurut Dr Price bahan yang dinamakan DENTIN merupakan 95% dari keseluruhan struktur gigi bukanlah merupakan pepejal yang keras. Didalamnya terdapat lubang2 halus yang menjadi laluan untuk membekalkan cecair mengandungi nutrin2 tertentu untuk memelihara gigi agar berada dalam keadaan terbaik. Nutrin ini dibekalkan scara berterusan ke lohong gigi olih arteri dan urat halus juga dikenali sebagai akar gigi. Apabila gigi menjadi reput dan pecah dan menjejaskan akar gigi, doktor gigi biasanya mengorek bahagian gigi yang rosak dan menuang cecair yang akan mengeras dan melindungi akar gigi dari dijangkiti bakteria. Masaalahnya jika ia tidak dilakukan dengan teliti pembuluh darah dan urat kecil darah yang menjadi laluan ke akar gigi telah turut dijangkiti mikrob kerana ia tidak terlebih dahulu dirawat lalu tertimbus dibawah simen yang digunakan untuk menutup lubang gigi”

“Bakteria yang berada di bawah tampalan gigi dengan sendirinya akan menerima segala nutrin2 penting dan memanfaatkannya untuk membiak dengan lebih pantas dan seterusnya berkoloni dibawah simen yang menutup lubang gigi yang dikorek tadi. Bakteria ini akan tersebar dengan pantas ke dalam tubuh manusia melalui pembuluh serta urat saraf seni gigi dan berkoloni ke bahagian di mana mereka terlindung dari sel darah putih dan mendapat makanan dengan mudah. Maka tempat yang paling digemari adalah di bahagian payudara yang terlindung dari dikesan olih sel darah putih dan mendapat bekalan makanan yang diperlukan. Pakar perubatan kanser payudara merumuskan bahagian yang paling kerap dijankiti bakteria pada payudara wanita adalah saluran penyusuan atau disebut ‘milk duct”. Pakar perubatan juga menyatakan bahagian payudara wanita adalah bahagian yang paling lemah untuk sel darah putih beroperasi terutamanya untuk mereka yang telah berumur lebih 40 tahun atau mempunyai kompilasi penyakit2 lain terutamanya diabates selsema atau stress yang teruk”

“Namun kenyataan ini dibantah olih pakar2 pergigian dengan menyatakan bakteria akan mati apabila ia tidak lagi mendapat nutrin2 dan saluran2 darah yang telah ditimbus olih simen gigi. Mengenai perkara ini Dr Price membantah kenyataan ini dengan menyatakan bakteria mampu bermutasi dan bakteria dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran baru malah mereka akan menjadi lebih kuat dan bertambah toksid (mampu mengeluarkan bahan beracun). Rumusan ini diakui kemudiannya sebagai benar olih penyelidik terkemudian iaitu pakar onkologi Jerman Dr Josef Issely yang mengesahkan toksid ini menyerupai bahan kimia yang digunakan olih askar Jerman dalam perang dunia pertama untuk membuat gas mustard. Sehingga ke hari ini bakteria2 ini menjadi bertambah kuat dan sukar dihapuskan olih antibodi kerana mereka dapat menyesuaikan diri dengan nutrin2 tambahan yang diambil manusia moden sekarang ini. Bakteria ini kekal menjadi penyebab kepada pelbagai penyakit yang dihidapi manusia moden tika ini. Bagaimana bakteria ini merebak. Bakteria yang terperangkap dalam lohong dentin akan berpindah ke akar gigi melalui rekahan pada tampalan dan seterusnya ke akar gigi. Dari situ mikrob halus ini dengan mudah menjangkiti bahagian rahang dan seterusnya kebahagian2 badan yang lain melalui saluran darah. Dari situ mereka mula berkoloni dan membelah dengan pantas. Namun ini telah dibantah dengan konsisten kerana melalui penyelidikan mereka perkara ini tidak berlaku dan ia merupakan andaiaan yang direka reka. Bahkan hingga ke hari ini peperangan mulut masih berlaku diantara American Association of Endodontists (AAE) masih berlaku Pihak AAI telah merumuskan dengan kepelbagaiaan teknologi baharu yang dicipta dalam aktiviti penampalan gigi masaalah keujudan bakteria yang merebak melalui aktivitiviti ni telah terpendam dan dilupakan olih majoriti masyarakat diseluruh dunia.

Namun disana ada sebahagian pakar2 kanser terutamanya pakar penyelidik kanser payudara masih menemui ramai pesakit kanser payudara mereka adalah yang mempunyai tampalan gigi yang dilakukan sejak bertahun tahun. Namun hampir tidak pernah doktor2 perubatan yang merawat pesakit mereka bertanya ADAKAH ANDA MEMBUAT TAMPALAN GIGI”"‘HAVE YOU RECENTLY UNDERGO A ROOT CANALS TREATMENT”. Kita perlu memilih jalan selamat dengan mengambil kira aktiviti penampalan gigi jika terpaksa dilakukan hendaklah dilakukan olih mereka yang benar2 pakar walaupun ia melibatkan kos yang lebih sedikit.Ini penting untuk mengurangkan risiko jangkitan bakteria tidak berlaku.Ini termasuklah jenis simen yang digunakan,minta yang bermutu tinggi dan anda dari masa kesemasa membuat rawatan susulan untuk memastikan tampalan gigi anda berada dalam keadaan baik”.

 Psst:

Sebenarnya apabila saraf di tengah gigi dimatikan... gigi tidak lagi berasa ngilu apabila menelan air sejuk atau diketuk dengan gigi yg lain... Mudah aja → saraf mati jadi deria sakit pun tiada. Walaupun gigi sudah dikorek ( dibuat RCT→ Root Canal Treatment ) ; masih terdapat resapan air daging ( serous fluid ) atau air dari pembuluh darah (plasma fluid) yang akan membanjiri masuk ke dalam ruang rongga yang ditinggalkan. Biasanya rembesan air dari tubuh manusia ini mengandungi sedikit protein, gula, vitamin dan makanan yang boleh menjadi bekalan kepada  bakteria! Ada bakteria yang dapat hidup tanpa oksijen seperti anerobic bakteria ( contoh Clostridium tetani )! Bakteria yang dapat hidup tanpa oksijen biasanya bakteria yang tahan lasak dan tidak mudah mati! Banyak juga bakteria yang boleh melawan antibiotik (antibiotic resistance) yang anda makan !! Justeru teori yang dipersembah diatas ada kebenarannya! Tetapi demi menjana keuntungan wang ringgit, ia didiamkan atau dirahsiakan! Bayangkan sebatang gigi yang akan dibuat RCT dan kemudiannya crown mungkin berharga antara RM2000 ke RM3000 !!! Justeru → banyak manusia yang tidak kisah akan nasib yang akan menimpa mereka yang berbuat RCT demi menjana keuntungan peribadi!!! Apabila RCT dilakukan pada gigi di sebelah rahang atas (tulang Maxilla), ia lebih berisiko kerana tulang maxilla hampir dengan otak dan hampir juga dengan cavernous sinus. Gigi yang telah dibuat RCT biasanya akan ada lubang di dalamnya... Anda tidak boleh gerenti dentist akan menampal lubang ini dengan sempurna! Bakteria boleh hidup dalam rongga lubang ini! Bakteria daripada gigi yang telah dibuat RCT ini boleh mengakibatkan jangkitan kepada cavernous sinus → darah membeku → stroke. Atau jangkitan kuman pada cavernous sinus → radang otak (meningitis) → kematian.

 

 



Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.