Sabtu, 20 April 2013

Gadjet buat manusia bodoh


Gadjet buat manusia bodoh


GENIUS Fizik, Albert Einstein pernah berkata: “Saya risau tentang masa depan ketika teknologi mengatasi hubungan sesama manusia. Dunia akan dihuni oleh generasi yang ‘bodoh’.”
Kata-kata Einstein tersebut kini seolah-olah menjadi kenyataan apabila perkembangan teknologi mula membelenggu kehidupan.
Penggunaan gajet pintar dan laman sosial yang sinonim dengan kehidupan pada ketika ini seolah-olah mendidik generasi untuk menjadi seorang yang antisosial dan pemalas.
Mengakui perkembangan sebegitu turut memberi kesan terhadap kehidupannya, seorang blogger motivasi, Mohd. Syafique Suib tidak menolak kesan buruknya.
“Teknologi itu sebenarnya memudah dan menjimatkan tenaga. Tetapi kita perlu bijak menguruskannya juga. Laman-laman sosial seperti Twitter, Facebook, Google+, Instagram dan Vine kadangkala lebih menyeronokkan, tetapi janganlah sampai mengabaikan orang di sekeliling.
“Saya sering berdepan pengalaman makan semeja dengan kawan-kawan, tetapi masing-masing sibuk dengan gajet sendiri. Sebagai anak muda, saya akui pernah juga melakukan kesilapan itu, tetapi mujurlah sempat ditegur oleh ibu dan sedar bahawa ia tidak sepatutnya berlaku,” katanya kepada Jurnal.
Jejaka berumur 27 tahun yang sering melontarkan kata-kata motivasinya di laman web www.motivationmy.com itu berkata, pengguna seharusnya merebut peluang kemudahan tersebut dengan secara seimbang agar kesan negatifnya sifar.
Biarpun golongan muda pada zaman kini lebih terarah kepada teknologi terutamanya melibatkan gajet-gajet telefon pintar dan tablet, namun bagi mereka yang membesar dengan gaya hidup ‘manual’, pengalaman tersebut dikatakan menjadi lebih manis.
Seorang lelaki dari Hertfordshire, Britain, Graham Wood menjelaskan, kehidupan pada zaman sekarang sangat membosankan apatah lagi buat mereka yang gemar berinteraksi dengan sebuah gajet yang berbentuk seperti sekeping papan.
Sebagai usaha mengenang kembali dan berkongsi memori bersama mereka yang membesar bersamanya dalam zaman 1980-an, Wood telah mencipta sebuah lagu. Ia kini sedang menjadi viral di laman sosial YouTube.
Lagu yang menceritakan tentang aktiviti yang dilaluinya pada zaman tersebut seperti permainan dam papan, PacMan dan Connect Four diolah dalam lirik yang mampu membangkitkan memori.
Lagu dalam bahasa Inggeris itu didendangkan mengikut rentak lagu We Didn’t Start the Fire oleh Billy Joel. Ia dinyanyikan oleh Wood sambil dibantu rakannya yang bermain alat muzik ukelele, Andrew Barker.
Naskhah tersebut diberi judul We Didn’t Own an iPad atau bermaksud ‘Kami tak punya iPad’.
Turut disentuh di dalam liriknya adalah beberapa program televisyen popular sekitar tahun 1970-an dan 1980-an seperti Swap Shop dan Knight Rider serta perkahwinan ikonik Putera Charles dan Puteri Diana.
Antara bait lirik lagu tersebut berbunyi: “Kami tidak miliki iPad, tidak tahu tentang pesanan ringkas, hanya tahu Teletexting. Kami tidak miliki iPad, tidak tahu tentang SatNavs (sistem kedudukan global (GPS)), hanya guna peta AA.”
Biarpun tidak sampai sebulan dimuat naik, lagu itu telah menjadi fenomena apabila ditonton hampir dua juta kali sehingga minggu lalu.
Jelas Wood, biarpun tidak memiliki gajet terkini, dia tetap menjalani hidup seperti biasa. Bahkan, bapa kepada dua orang cahaya mata itu mampu menjalani kehidupan yang lebih bermakna.
“Secara jujurnya, saya tidak punyai iPad dan saya tidak tahu bagaimana ia berfungsi. Tetapi saya lihat masyarakat pada hari ini terlalu bergantung kepadanya dan teknologi lain untuk memperoleh hiburan.
“Saya gembira untuk kembali ke zaman silam saya dan bagaimana ia digunakan untuk menghasilkan video itu. Apabila idea muncul, saya akan menyimpannya di dalam telefon agar tidak terlupa nanti,” katanya seperti dipetik daripada Dailymail.co.uk.
Walaupun ada jika disalah guna terutamanya yang boleh memberi kesan kepada kehidupan sosial pengguna, namun ia membuka ruang lebih luas untuk berinteraksi di dunia maya. Bahkan alatan seperti itu mampu mempermudahkan kehidupan seharian.
Tidak kurang di Malaysia, seorang penyanyi baharu, Muhammad Hafidzuddin Roslan atau dikenali sebagai Fidz antara yang bijak memanipulasi teknologi apabila menggunakan peranti iPad untuk menghasilkan lagu tanpa mengeluarkan sebarang kos.
Jelas Fidz, teknologi itu membuka ruang untuk dia merealisasikan cita-cita menghasilkan sebuah album sungguhpun mempunyai kekangan wang ringgit.
“Harga bagi sebuah lagu boleh mencecah hingga RM10,000. Tetapi saya memilih menghasilkan sendiri lagu menggunakan aplikasi GarageBand di iPad. Dengan bayaran AS$4.99 (RM15.50) untuk sekali muat turun, saya boleh menghasilkan lagu sendiri dengan gabungan pelbagai jenis alat muzik.
“Sejujurnya saya tiada pengetahuan langsung dalam bermain alat muzik, tetapi teknologi ini memudahkan kerana irama dan rentak muzik boleh dihasilkan secara automatik,” kata penyanyi berusia 26 tahun itu yang mempertaruhkan single berjudul Kerna Dia. kosmo

Semakin majunya teknologi yang ada saat ini malah membuat otak manusia  menjadi bodoh,  teknologi yang ada saat ini membuat manusia malas melakukan sesuatu untuk berpikir.

Kemajuan teknologi yang mengakibatkan manusia menjadi bodoh diteliti oleh seorang seorang profesor Stanford University hasil penelitianya menunjukan bahwa semangkin maju teknologi mengakibatkan otak manusia bermutasi menjadi semangkin bodoh.

“Kemampuan intelektual tertinggi pada manusia terjadi saat manusia berada di era nonverbal dan liar. Saat itu, mereka harus memikirkan cara-cara untuk tidak dimakan oleh binatang liar,” kata Gerald Crabtree, peneliti utama dari studi yang diterbitkan dalam jurnal Trends in Genetics, seperti dilansir New York Daily News, (13/11).

Pada jaman dahulu manusia berusaha untuk mempertahankan diri untuk tetap bertahan dari kerasnya alam namun karena perkembangan jaman dan teknologi yang ada saat ini membuat manusia sudah tidak harus takut dengan ancaman alam, teknologi yang ada saat ini sudah membuat hidup manusia lebih mudah banyak hal yang bisa dilakukan oleh teknologi inilah yang membuat manusia semagkin malas untuk berpikir.

“Mutasi ini akan membahayakan fungsi intelektual manusia dan kita harus tahu bagaimana masing-masing mutasi dapat berinteraksi antara satu sama lain dan adanya proses lain, seperti pengaruh lingkungan,”kata Gerald Crabtree.

Para ilmuan menciptakan benda benda cangih yang ada saat ini bukanlah untuk membuat manusia menjadi semngkin bodoh melainkan untuk membatu manusia agar lebih mudah untuk menjalani hidup hal ini bukan berati manusia harus tergantung dengan teknologi dan membuat manusia malas untuk berpikir jika hal ini terus terjadi maka kedepanya kehidupan manusia akan digantikan oleh teknologi yang akan menguasai manusia.


Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.